Catatan Untuk Seorang Kawan

Posted: July 23, 2010 in Uncategorized

19.30

Lagi asik menikmati fasilitas chating di facebook, tiba-tiba muncul pemberitahuan yang mengabarkan adanya satu pesan masuk di  kotak surat.  Ternyata,  surat itu dari salah satu teman yang berisi sederet pertanyaan dan dia minta agar segera dijawab. (btw, temenku ini sudah lama berniat mau bikin majalah indie . Nha, di edisi perdananya, dia bakal menghadirkan satu halaman khusus yang mengulas seputar skateboarding di Delanggu.  Dia pun menugaskan salah satu reporternya untuk menyusun sejumlah pertanyaan).

Mengingat majalah indie proyeknya mengincar pangsa pasar kalangan remaja, terpaksa  harus dijawab dengan logat skater-skater kaliber dari Jakarta atau Bandung, layaknya Reno Pratama, Indra Kubon, ataupun Toni Seruntul. Namun sayangnya, dari 16 pertanyaan yang diajukan, hanya beberapa saja yang bisa dijawab dengan serius. Yang lainnya justru bikin emosi. Untung, wawancaranya lewat surel (surat elektronik, red). Coba kalo tatap muka langsung!! he3..

Sekedar saran buat satu temenku itu dan temen2 lain yang juga berniat bikin majalah indie. Tidak ada salahnya jika kita belajar dari majalah indie yang kini sudah bejibun banyaknya. Karena, meski dikemas dalam bahasa yang nyantai, majalah indie tetap memiliki konsep dan tujuan tertentu. Jadi, nggak perlu buang-buang banyak pertanyaan yang nggak bermutu. Cukup simpel saja, asalkan mampu mengorek data-data yang penting bagi para pembaca dari si narasumber.

Berikut ini adalah 16 pertanyaan yang diajukan lengkap dengan jawaban yang kuketik tanpa harus berpikir panjang.

1. Awal mula ada skateboard Delanggu bagaimana?

Maksudnya komunitas skater Delanggu? Ok, … Komunitas tanpa judul, tanpa badan organisasi, tanpa dana, dan tanpa jera dimaki banyak orang itu (coz maennya di sembarang tempat, asal ada spot asik buat meluncur) adalah komunitas yang berdiri tanpa awal mula yang jelas, ha3!!

Komunitas itu, sebut saja Bunga (16), (kok malah kayak korban pencabulan ya?!) berawal dari tiga sahabat, yakni Wahyu a.k.a Pawiro “Fullstricken”, Sigit Gimbal “Down For Life”, dan gwa sendiri Dindamn “The Pretty Vacant”, yang kebetulan sama tertariknya dengan dunia skateboarding. Sejak pertengahan 2005,  kita sering berkumpul untuk check spot (nyari lokasi yang asik buat maen) di seputaran Delanggu. Sekitar ½ tahun kemudian, dua teman lain, yaitu Aden dan Joko “Peyok”, mulai tertarik. Tak berselang lama, keduanya pun akhirnya beli papan skate & mulai bergabung.

Karena trik yang dikuasai masih minim, check spot lebih diutamakan pada lokasi yang cocok buat drop in (istilah keren untuk menuruni gap seperti anak tangga, dll). Beberapa lokasi favorit antara lain: SMP N 1 Delanggu, SMP N 3 Delanggu, SMA N 1 Wonosari, sub terminal Delanggu, dan Stasiun Delanggu.

2. Sejak kapan anda bermain skate?

Gwa baru kenal skate setelah duduk di bangku SMA kelas 3.

Kalau kenal skate sejak usia dini, mungkin semua kebutuhanku sekarang dah ditanggung Quiksilver, he3

3. kenapa memilih olahraga skate?

Karna gwa dah nggak hobi “Tarung Derajat”, ha3!!! … Munafik kalo bilang karena gwa orangnya senang tantangan dan berjiwa ekstrim.

Motivasi awal gwa maen skate: biar dibilang gaul & kliatan keren, trus dikerubutin cewek!! ha3.. (coz waktu itu kan juga lagi booming lagunya “Skater Boi” milik Avril Lavigne,🙂 Tapi karena nggak kesampaian juga, akhirnya gwa putusin kalo skateboarding bukanlah jalan hidup gwa, ha3. So, gwa gak pernah ngotot ngulik trik yang rumit-rumit. Cukup maen trik basic aja asal mulus landingnya dah puas.

4. Kenapa kok bisa di stasiun delanggu,kok bukan ditempat lain…..?

Coz di stasiun Delanggu tiap sore dan Minggu pagi selalu dipenuhi cewek-cewek cantik yang nggak punya tempat nongkrong lain di Delanggu, ha3.. Slain itu, kebetulan aja di sisi timur rel dalam lingkungan stasiun Delanggu tu ada sepetak kecil lahan pengeringan padi yang kebetulan asik buat drop in sekaligus cocok buat pasang hand rail dalam posisi menurun.

Selain di stasiun Delanggu, kita juga sering maen di sub terminal Delanggu, halaman depan Mapolsek Delanggu, jalan sebelah barat lampu merah Delanggu yang aspalnya hot mix, dan di sepanjang jalan lain yang tampaknya menantang untuk ditaklukkan, ha3!

5. Siapa aja/anak mana aja yang biasanya bermain disana?

Selain kita berlima, kadang beberapa temen lain ikut nyoba-nyoba juga. Skali jatuh, kapok, trus minta ampun dan bersumpah gak bakal ngulangin perbuatannya, ha3!!

6. Hmmm,trus teknik-tekniknya anda belajar darimana?

Karena nggak mungkin maju kalo cuma maen di Delanggu, terpaksa gwa ikut gabung di “Manahan Skateboarding Division”. Meski cuma datang seminggu sekali, lumayan bisa ngulik trik dari skater-skater Solo yang jam terbangnya jauh lebih tinggi. Selain itu, di Manahan skatepark gwa juga bisa nyoba kembangin trik yang gwa baca di majalah skate impor bekas dan liat di video2 dari youtube di beberapa obstacle (rintangan) yang tersedia. Seperti slide & grind trick di hand rail dan mini box, flip trick di ramp, juga belajar air trick di quarter (meski gak pernah dapet, he3)

Salah satu trik nge-grind (Crook Grind) di mini box

7. Belajar sendiri atau saling tukar pengetahuan dengan temen skate?

Kan barusan ja dah gwa jawab! Tuh, baca lagi di atas !!!!

8. Tiap hari apa anda dengan teman-teman bermain?

Yach,..masak pertanyaan kaya’ gini? Mang situ mo’ ngeramal hari baik buat maen skate pake’ Primbon?

Ywdahlah, terpaksa gwa jawab… Tiap hari gwa maen. Pantangannya cuma di hari Jumat Kliwon dan Senin Wage. Kalo hari raya Idul Fitri, pamali juga maen skate.. kalo pas hari Nyepi, gwa juga gak maen, sebagai wujud toleransi antar umat beragama,😦

9. Trus dari lingkungan disekitar anda bermain ,bagaimana tanggapan mereka,apakah merasa terganggu atau malah mendukung?

Waduh, gimana ngomongnya ya?

Terganggu / nggak? Yang jelas kita sering diusir-usir (coz emang pantas kita diusir, ha3!). Slain itu, hand rail yang dah disimpan rapet tetep aja lenyap dicolong…

Mendukung/ nggak? Yang jelas kalo trik-trik berhasil landing, gak pernah ada yang tepuk tangan.. Sedangkan kalo kita jatuh, sontak mereka bilang… MODYAAAAAR!!!!!!

10. Menurut anda apakah sarana yang sekarang ini sudah cukup atau malah perlukah delanggu memberikan sarana yang lebih untuk menyalurkan hoby anda dan teman-teman anda?

“Sarana yang sekarang ini sudah cukup?” Mang di Delanggu ada skatepark? Ha3… Bikin hand rail aja besinya nyolong tiang net voli SMP N 1 Delanggu. Jangankan di Delanggu, skater di seputaran Alun-Alun Klaten aja juga gak punya fasilitas.

"Orlando skatepark". Nhaa, ini yang baru bisa disebut sarana, ha3!!!

11. Sekarang kan sudah gak ada itu skateboarding delanggu,menurut anda apa penyebabnya?

Karena kita sibuk kuliah di luar kota, sehingga jarang pulang ke Delanggu. Kalaupun pulang, paling cuma 2-3 hari. Jadi gak bisa maen bareng lagi.

Selain tu, realistis aja, karena skateboard harganya selangit. Mo’ beli papan bekas, mereka juga gak punya koneksi. Sebenernya beberapa spot di Delanggu lumayan asik juga buat maen. Animo anak2 Delanggu juga cukup besar. Tapi ya kembali lagi ke harga skateboard itu.

12. Apa mungkin skateboarding delanggu bisa dihidupkan lagi?

Mungkin. Kalo Tony Hawk / Rodney Mullen mo’ domisili di Delanggu n’ mo’ sabar dengan rumitnya birokrasi di kecamatan Delanggu untuk sekedar ngurus KTP. Kalo nggak, tinggal nunggu ja, kapan Birdhouse atau Plan B bersedia menanam modal untuk bikin skatepark di Delanggu. Kan, otomatis semua skater dari Jogja dan Solo berkenan untuk singgah bahkan indekos.

Mungkin skateboarding di Delanggu bakal maju kalo Tony Hawk mo' turun tangan, ha3!

13. Kalau mungkin bagaimana caranya?

Yach,..lagi2 loe nggak ndengerin omongan gwa !!! Capek deeeee…!!!

14. Karena dari segi tempat delanggu juga belum ada yang memadai?

Yaiya dong, masa’ yaiyadeh.. udel bodong masa’ dilodeh!!!

15. Harapan anda sendiri untuk skateboarding delanggu apa?

Smoga Delanggu bisa jadi tuan rumah untuk kejuaraan X Games tahun depan. Amiin!

Kapan X Games akan digelar di Delanggu?

16. Dan untuk kota delanggu sendiri apa harapan anda?

Smoga kota Delanggu kelak melahirkan bibit-bibit yang revolusioner. Sehingga bisa memperjuangkan cita-cita gwa selama ini, yakni lepas dari Kabupaten Klaten dan berdiri sendiri menjadi Provinsi atau Daerah Istimewa layaknya Jogja dan Aceh.

Delanggu butuh Che Guevara!!!

Kalo gak bisa juga, ywdah, berharap aja biar Delanggu tetap “Toto Titi Tentrem Kerto Raharjo” ha3!!!!

Beruntungnya, reporter ini memawancarai seorang narasumber yang baik hati dan mudah memberikan informasi, ha3. Bagaimana jadinya kalau pertanyaan-pertanyaan semacam ini dilontarkan kepada narasumber lain yang kebetulan sedikit ngomong?

Btw, ada baiknya kalau kita ulas satu per satu pertanyaan itu.

Namun, tunggu di episode berikutnya ya? Dah capek ngetik, he3…

Comments
  1. bayex says:

    “3. kenapa memilih olahraga skate?
    Motivasi awal gwa maen skate: biar dibilang gaul & kliatan keren, trus dikerubutin cewek!! ha3..”

    wah brarti timming gw dulu latian skateboard malem-malem salah ya bozz..!! pantesan g’ ada cewek2 yg ngerubutin gw hahaha…

    “12. Apa mungkin skateboarding delanggu bisa dihidupkan lagi?
    Mungkin. Kalo Tony Hawk / Rodney Mullen mo’ domisili di Delanggu”

    klo Tony blank mungkin bozz xixixi…

    • dindamned says:

      3. Maen siang pun jg percuma bos!!! coz, cewek2 bodoh tu lebih milih ngerubutin cowok2 basket. Katanya lebih “High Class”,, Padahal, bola satu aja belinya patungan, trus maennya buat rebutan!!! ha3,…

      12.Tony Blank belum ada apa-apanya bos dibanding si Tony Candra!!!
      (Mafia Kartel Bokep di Delanggu yang menyamar sebagai teknisi komputer)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s